Dua Belas Purnama di Bawah Bayang-Bayang Corona

Foto Ilustrasi

Oleh: Abd Misno Mohd Djahri

Hari berganti hari, pekan pun beralih pekan hingga sampai ke bulan, maka tahun pun berganti. Tahun 2020 yang penuh dengan musibah dan wabah kini telah berakhir berganti dengan 2021 yang penuh dengan harapan agar wabah segera punah. Namun bulan pertama di tahun ini masih bersimbah wabah, bahkan berbagai bencana alam dan kemanusiaa bergantian silih berganti; jatuhnya pesawat Sriwijaya SJ 185, gempa di Majene Sulawesi, banjir di Kalimantan Selatan, gunung meletus dan tanah longsor di berbagai tempat di Indonesia adalah sederet duka yang dialami manusia di awal tahun ini. Tentu saja, yang kita hingga kini masih terasa sudah “Dua belas purnama manusia di bawah bayang-bayang Corona”.

Bacaan Lainnya

Hari-hari yang melelahkan, penuh ancaman kematian tanpa memandang usia dan kedudukan. Pandemi Covid-19 yang telah satu tahun menimpa umat manusia di seluruh dunia hingga saat ini masih terus terjadi, bahkan korban yang meninggal dunia terus bertambah. Hingga 19 Januari 2021 kasus positif mencapai 927.380 dengan jumlah meninggal 26.590 (www.liputan6.com). Ini bukan jumlah sedikit, karena diprediksi julah tersebut akan terus bertambah. Sangat mengerikan…

Tidak jauh berbeda dengan di Indonesia, wabah ini semakin meningkat jumlahnya di Malaysia, bahkan bulan ini mengalami peningkatan sangat pesat. Jumlah positif di negeri Jiran ini yang positif hingga 18 Januari 2021 sebanyak 161.740 sedangkan jumlah meninggal sebanyak 605. Negeri Tirai Bambu (China) bahkan kembali melakuakn lockdown di beberapa wilayah karena kembali merebaknya virus ini, demikian pula di beberapa wilayah lainnya. Intinya adalah bahwa wabah ini masih ada dan menjadi ancaman global umat manusia. Musuh nyata yang tidak terlihat mata…

Sebagai orang yang beriman (mukmin) dan juga muslim kita harus meyakini bahwa wabah ini dan juga berbagai bencana yang melanda adalah atas kuasa dari Allah Ta’ala. Tidak ada yang luput dari pengetahuan dan kehendakNya, Dia adalah Maha segalanya, memberik rizki, kemudahan hidup dan segala kenikmatan dunia. Terkadang Allah Ta’ala juga menurukan kesusahan, bencana dan wabah untuk menguji umat manusia apakah mereka akan bersyukur atau kufur dariNya. Maka jalan yang sangat bijak ketika wabah ini masih membayang-bayangi, kita harus semakin mendekatkan diri pada Ilahi.

Banyaknya kasus yang ada di sekitar kita, bahkan sebagian telah masuk ke dalam rumah-rumah orang beriman adalah satu cobaan bagi orang-orang beriman. Wabah ini mengingatkan kembali kepada kita akan kuasa dari Allah Ta’ala, Dialah Rabb Sang Pencipta alam semesta, Dia pula yang mengatur seluruh yang ada di dalamnya hingga tidak ada satu virus pun yang hidup dan menyebar di semesta kecuali dengan takdirNya. Maka virus Corona menyadarkan kepada umat manusia akan adanya Allah Ta’ala, satu-satunya Dzat yang harus disembah dan diibadahi. Tidak ada Ilaah (sesembahan) selain Allah Ta’ala. Maka keyakinan ini membawa konsekuensi untuk selalu taat kepadaNya, mengikuti seluruh syariahNya dan menjauhi semua laranganNya.

Keyakinan akan kuasa Allah Ta’ala atas wabah ini meniscayakan kepada kita untuk semakin mendekatkan diri kepadaNya. Memperbanyak ibadah-ibadah yang disyariatkanNya, diawali dengan ibadah-ibadah yang wajib kemudian  yang sunnah  hingga yang mustahab. Ibadah dalam makna yang luas bukan hanya syahadat, shalat, zakat, puasa dan haji tapi seluruh aktifitas yang dicintai dan diridhai olehNya. Ibadah yang harus dilakukan dengan ikhlas karena berharap mendapat ridha dan surgaNya, serta mengikuti petunjuk yang datang dari Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam. Tidak beribadah dengan amalan-amalan yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi dan para shahabatnya, tidak pula membuat ibadah-ibadah baru yang justru tidak diridhai oleh Allah dan rasulNya.

Tentu saja pelaksanaan ibadah dalam rangka mendekat diri kepadaNya bukan hanya sebatas kewajiban, ia adalah bentuk penghambaan kepadaNya. Menjadi kebutuhan kita sebagai umat manusia untuk mengibadahiNya, karena inilah tujuan diciptakannya jin dan manusia. Ibadah yang dibarengi dengan ketundukan secara total kepadaNya, meyakini bahwa ibadah tersebut menjadi wasilah atas turunnya rahmatNya, serta menjadi penyebab diangkatnya wabah ini. Ibadah yang berimplikasi kepada kepasrahan total hanya kepadaNya, hingga yang terpatri dalam hati dan terucap di lisan adalah La Haula Wa La Quwwata Illa billah, tidak ada daya dan upaya melainkan dengan kehendakNya.

Setelah beribadah dengan benar, selanjutnya adalah bersabar dengan wabah ini. Sabar dengan tetap berikhtiar agar wabah ini ini segera berakhir. Sabar yang terus dilakukan terus-menerus tanpa adanya batasan. Kesabaran yang hanya akan berakhir dengan datangnya kematian, itulah hakikat sabar yang sebenarnya. Kesabaran akan adanya wabah ini, kesabaran ketika ternyata keluarga dan saudara kita terkena, bahkan kesabaran ketika diri kita terkonfirmasi positif dengan virus ini. Karena, lagi-lagi semua itu adalah atas kehendakNya maka selalulah kita mengingatnya. Bahkan ketika kita ditakdirkan meninggal karena wabah ini, maka sejatinya Rasul yang mulia telah memberikan khabar gembira kepada mereka yang terkena wabah ini dengan Syahid meninggalnya.

Kesabaran yang terus dilakukan dengan terus berikhtiar, baik secara individu ataupun sosial. Mentaati protokol kesehatan menjadi sebuah keharusan; memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak adalah standar untuk berikhtiar. Maka lakukanlah ia karena Allah Ta’ala dan RasulNya pun telah memerintahkannya agar kita selalu menjaga kesehatan dan menjauhi segala bentuk kemudharatan.

Ikhtiar yang saat ini sedang digalakkan juga adalah dengan melakukan vaksinasi agar dapat menangkal virus ini. Memang banyak berita di luar sana yang eblum jelas kebenarannya, yang mengatakan bahwa vaksin ini tidak halal, atau vaksin ini mengandung dzat berbahaya bahkan muncul hoax bahwa vaksin ini memiliki semacam chip yang akan mengendalikan umat manusia. Tidak salah untuk berprasangka seperti itu, tapi check and recheck adalah cara yang tepat. Sebagai bentuk ikhtiar tentu saja vaksinasi juga bukan solusi terbaik, karena sejatinya solusi terbaik adalah peningkatan sistem imun kita sehingga akan kuat untuk menghadapi serangan virus berbahaya.

Semoga berlalunya Dua Belas Purnama menjadikan wabah ini akan diangkat oleh Allah Ta’ala, sehingga kita akan kembali kepada kehidupan seperti biasa. Ya Allah jauhkanlah sebagai wabah dan bencana agar kami dapat kembali menyembahMu dengan segenap jiwa dan raga. Angkatlah virus Corona ini, agar kembali shaf-shaf di masjid kembali terisi seperti bangunan yang tersusun rapi. Hilangkanlah wabah ini agar kami dapat kembali mengisi majelis taklim kami dan mempelajari setiap sendi syariah Ilahi. Aamiin Ya Rabbal Aalamiin…

Semoga wabah ini memberi  hikmah yang sangat besar, bahwa sejatinya kita mat manusia sangat lemah di hadapan Al Jabbar, Allah Ta’ala Yang Maha Kuat dan Perkasa. Wallahu a’lam, Bogor, gerimis malam 19012021. []

Pos terkait