KPK Paparkan Upaya Kolektif Tingkatkan Integritas Sektor Swasta di Ajang Dialog B20

Foto Ilustrasi
“Salah satu prioritas kami dalam melakukan upaya pemberantasan korupsi adalah bekerjasama dengan sektor swasta dan juga Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Melalui 3 strategi yang kami miliki saat mengenai isu korupsi yaitu pencegahan, penegakan dan edukasi, kami terapkan sebagai upaya meningkatkan integritas di sektor swasta dan BUMN,” Kata Wawan.
Dalam melakukan tugas-tugasnya, menurut Wawan, KPK selalu menekankan tata kelola yang baik dan juga bersih dengan mengimplementasikan sistem peninjauan kembali dan juga riset. Upaya ini dibantu melibatkan Komisi Advokasi Nasional dan juga Daerah yang sudah didirikan sebagai satu forum untuk bisa bicara mengenai isu-isu strategis antara regulator dan juga sektor bisnis. Forum ini juga membicarakan bagaimana langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mencegah korupsi.
“Kami juga sudah membuat panduan untuk antikorupsi bagi sektor swasta dan BUMN. Kami mendorong dua sektor ini untuk mengimplementasikan panduan tersebut untuk mendukung sistem anti suap yang diberlakukan di dalam perusahaan,” Ucap Wawan.Upaya selanjutnya yang disampaikan Wawan adalah pengembangan program oleh KPK yang bertujuan meningkatkan integritas sektor swasta, yaitu mempersiapkan satu sistem sertifikasi untuk auditor internal di perusahaan-perusahaan swasta.“Sertifikasi ini yaitu sertifikasi sebagai integrity advisors atau ahli pembangunan integritas yang menjalankan dan memberikan satu dukungan teknis untuk hal-hal yang penting dan terkait dengan peran dari integritas. Integrity advisors juga memberikan pelatihan untuk internal auditor mereka di lingkungan BUMN sehingga mereka bisa mencegah timbulnya korupsi di dalam perusahaan mereka,” Tutur Wawan pada peserta dialog B20.

B20 adalah forum dialog resmi dengan komunitas bisnis global, meliputi perusahaan organisasi bisnis dengan lebih dari 900 perusahaan level C global sebagai anggota dari 6 gugus dan 1 dewan aksi. Forum ini bermaksud melaksanakan high-level dialogue dengan tujuan untuk mencatat deklarasi multilateral terbaru setelah pertemuan tingkat tinggi para pemimpin G20. Dari dialog ini diharapkan para pembuat kebijakan global, komunitas bisnis global, dan pemangku kepentingan B20 lainnya dapat berkolaborasi dalam kemitraan untuk mengatasi masalah integritas dan kepatuhan.

Bacaan Lainnya

Ada empat rumusan rekomendasi selama B20 – G20 Dialogue untuk mendukung tema utama, pertama mempromosikan suistainable governance dalam operasional bisnis untuk mendukung inisiatif environmental, social and governance. Kedua, mendorong aksi kolektif untuk mengurangi resiko integritas, ketiga adalah menumbuhkan kesigapan dalam tindakan pencegahan untuk memerangi resiko pencucian uang atau pendanaan teroris, terakhir memperkuat tata kelola untuk mengurangi risiko cybersecurity.

Terkait G20, Wawan menyebut di bawah Presidensi Indonesia untuk G20, KPK telah memilih 4 prioritas. Pertama adalah untuk meningkatkan peran auditing dalam menangani korupsi dan bagaimana melibatkan publik untuk edukasi mengenai korupsi. Selanjutnya KPK juga melakukan supervisi dari hal-hal yang terkait dengan hukum dan juga mitigasi resiko korupsi di sektor energi terbarukan.

“Ini juga salah satu tanggung jawab kolektif kita untuk membuat suatu budaya anti korupsi dan karena itu kami akan mengundang semua pemangku kepentingan, pelaku bisnis dan juga masyarakat internasional untuk bersama-sama berusaha mencapai tujuan bersama ini sehingga kita bisa memerangi korupsi,” Kata Wawan.

B20 – G20 Dialogue: Integrity and Compliance Task Force dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Direktur BCA Haryanto Budiman sekaligus Chair of B20 Integrity and Compliance Task Force, Direktur Kerja Sama Politik Keamanaan ASEAN Rolliansyah Soemirat, Chair of B20 Indonesia Shinta Kamdani, Dewan Komisioner OJK Friderica Widyasari Dewi, Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury. Sementara itu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud M.D. bergabung secara daring. [BHM-KPK RI]

Pos terkait